Jangan kerja terussss...

Akhirnya bisa "nyantai" sejenak.

Sambil dengerin lagu Bicara - The Overtunes ft. Monita Tahalea.

Beberapa tulisan terakhir yang saya tulis terasa begitu menyedihkan (HAHAHAHA). Ya memang benar, itu timbul dari kegelisahan hati saya. Mulai dari tulisan Lelah lalu Sedih, sepi, dan gelap, itu semua adalah tulisan di mana saya begitu capek, sibuk, lelah, sedih, dan masih banyak lagi perasaan yang campur aduk. Bayangin ada dua kepanitiaan yang Tuhan percayakan pada saya yaitu panitia Youth Gathering “REBAHAN” yang diadakan STT SAAT lalu yang kedua panitia Sekolah Injil Liburan (SIL) Online yang merupakan kolaborasi antara STT SAAT dengan 4 gereja. Yang terakhir sungguh menguras saya dan ketika tulisan ini ditulis pun, acara itu belum selesai (yang REBAHAN udah selesai untungnya).

WASD. Yang gamer taulah ya...

Ingat! Ini bukan sebuah tulisan penyesalan atau mengeluh karena sibuk! Saya jujur mendapat banyak hal dalam berbagai kepanitiaan tapi di satu sisi saya juga tidak mau deny bahwa semuanya memang capek. Teman-teman saya pasti juga merasakan hal yang sama. Tapi saya begitu bersyukur, hari ini saya bisa rehat sejenak bukan karena REBAHAN udah selesai tapi karena kepanitiaan SIL sudah cukup “longgar” (HAHAHAHA lagi)….

SABAT

Waktunya menikmati Sabat.

Bayangin ya setelah lelah banget, dan hampir 2 minggu saya ga buka game di laptop, akhirnya hari ini saya bisa main lagi! Monangizzz…. Kek seneng banget gitu loo! Dan ya tadi akhirnya saya buka lagi game yang rencananya mau ditamatin di waktu liburan semester ini yaitu Just Cause 3. Tapi ya karena ada pelayanan itu maka saya harus menyingkirkan keinginan saya untuk main game itu.

Saya menghabiskan sekitar sejam lah untuk melepas rindu kepada game yang satu ini. Dan menikmati Sabat yang Tuhan berikan itu. Setelah itu saya ada ibadah keluarga dan akhirnya menulis tulisan ini.

Manusia bukan budak woy!

Tujuan saya nulis ini adalah untuk sharing ke teman-teman yang mungkin sekarang lagi penat banget, lagi di puncak-puncaknya kesibukan, inget Tuhan kasih kita waktu istirahat kok! Dan waktu istirahat ini ga melulu harus “rohani” tapi bisa juga “duniawi”. Eits! Jangan salah! Mungkin ini adalah dikotomi yang dunia berikan seolah-olah ada yang duniawi dan rohani. Well, menurut saya tidak! Entah mau main game atau nyanyi lagu NDC Worship, ga ada yang salah kok 🙂

entah ngegame tidur dengerin musik

Ayo Sabat! Ayo beristirahat! Manusia bukan budak yang hanya kerja, kerja, dan kerja! Kita perlu istirahat. Dan Sabat masing-masing orang itu beda jadi kalo kita memaksakan satu bentuk istirahat ke seseorang, itu mah bukan istirahat atau Sabat tapi pemaksaan! Yang saya mau katakan adalah, yang utama bukan bentuk “istirahat” itu tapi kita melihat siapa yang memberikan Sabat itu bagi kita. Siapa yang beri Sabat emangnya? Game, laptop, sosial media?? No! Tapi Tuhan. Ketika kita menikmati itu semua dalam Tuhan yang memberikan Sabat itu, maka lakukanlah! 

TUHAN DAN SABAT

Tuhan atas hari Sabat.

Dari semangat yang sama, maka kita juga bisa memilih istirahat yang tepat sesuai dengan firman Tuhan. Jangan sampai kita berpikir gini nih “Ah kan aku mau istirahat,  istirahat aku nonton video porno, oke lakukan!”. Wah pemikiran dari mana ya ini!? Sungguh konyol dan salah woyyy! Ga gitu juga yaa teman-teman. Kan kita menikmati Sabat bersama Tuhan, masa kita nyakitin hati Tuhan sih? Saya kadang berdoa dulu sebelum saya melakukan Sabat, entah itu tidur atau main game, untuk ingetin bahwa semua ini saya nikmati dalam Tuhan dan karena anugerah Tuhan. Saya juga buat podcast tentang masalah ini (bukan Sabat sih tapi kebahagiaan yang menurut saya juga cukup relevan), bisa dicek juga!

Cek juga podcast ini.

So, apa Sabat-mu?

Bisa di-share juga nih...

2 replies on “Sabat”

Leave a Reply

Your email address will not be published.