Kisah, kenangan, dan foto: PKLDB Misi 2022

PKLDB paling berkesan!

Keindahan tersembunyi dalam pelayanan misi pedalaman...

Pada kesempatan PKLDB terakhir aku kemarin, aku diberi kesempatan untuk melayani di daerah pedalaman. Letak tepatnya berada di Desa Long Ampung, Kab. Malinau, Kalimantan Utara. Aku diutus oleh SAAT melalui Departemen Misi Sunergon untuk melayani di sana selama kurang lebih 40 hari bersama ketiga temanku yang lain. Pelayanan seperti ini nggak pernah aku dapetin sebelumnya, ini pengalaman pertamaku.

Nah di artikel kali ini, aku pengen bagiin pengalaman aku selama PKLDB di Long Ampung. Kemarin juga iseng-iseng nanya di Instagram tentang topik buat nulis di blog, ada beberapa yang minta aku ceritain pengalaman PKLDB ini. Jadi, pas lah ya sekalian sekarang aku tulis! Oh iya! Aku akan ceritain dengan cara agak beda ya. Di artikel ini aku akan ceritainnya lewat foto-foto yang berkesan bagiku selama pelayanan misi itu. Ada sekitar 20 foto yang akan aku bagiin beserta cerita di baliknya.

Foto, kenangan, dan kisah.

ATR 72-600!

Serba pertama...

Aku berangkat PKLDB paling akhir dari semua teman-teman lain yang PKLDB di luar Malang. Kami berangkat tanggal 2 Juni 2022 dengan rute: Malang – Surabaya (travel) lalu Surabaya – Balikpapan – Malinau (pesawat). Nah lewat PKLDB kali ini aku bisa ngrasain naik pesawat baling-baling untuk pertama kali! Yaitu pas ke Malinau naik Wings Air seri ATR 72-600. Selain itu aku juga pertama kali masuk ke Bandara SAMS, Balikpapan.

Aku bikin vlog singkat pas berangkat ke Malinau!

Hidup di pulau Kalimantan

Ini adalah pengalaman pertama kali aku menginjakkan diri di pulau Kalimantan (selain transit pesawat) dan hidup di pulau ini! Foto itu adalah momen pertama kalinya kami makan malem bareng di Malinau! Makanan yang dibuatin enak banget!

Selfie bareng Lumino, Hanny, dan Rachel
Dibeliin sama tim!

Ulang tahun di kampung orang

PKLDB emang selalu bertepatan dengan ulang tahunku di tanggal 6 Juni. Kalau tahun lalu aku rayainnya pas PKLDB di gereja asal, sekarang aku ngrayainnya di Malinau!

Foto di Bandara R. A. Bessing, Malinau

Panas luar biasa...

Tidak bisa dipungkiri Malinau sangat panas. Nah, di sini kami dari tanggal 2-7 Juni beli barang-barang dan mempersiapkan segala sesuatu sebelum dibawa ke Long Ampung. Di Malinau, aku ngrasain bawa barang banyak pake motor bebek di tengah panasnya matahari siang hari. Foto yang ada nunjukkin hasil akhir dari semua barang dan persiapan kami. Banyak banget ternyata! Semua ini kami bawa ke Long Ampung untuk bekal pelayanan kami di sana.

Ke Long Ampung

Kami berpindah tempat menuju tempat pelayanan kami di tanggal 8 Juni 2022. Untuk menuju ke sana tidak bisa dengan sembarang pesawat. Hanya Susi Air yang menjadi maskapai berjadwal di Long Ampung. Selain Susi Air, ada juga pesawat misi MAF (Mission Aviation Fellowship) yang melayani penerbangan di daerah ini. MAF berfokus untuk pelayanan orang sakit di pedalaman, khususnya untuk orang sakit yang perlu dirujuk ke kota besar terdekat. Tim kami sudah charter pesawat MAF ini untuk ke Long Ampung.

Sesampainya di bandara Long Ampung, aku baru pertama kalinya melihat bandara sekecil ini. Ini pengalaman yang sangat menarik buatku. Namun, bandara ini sudah tergolong sangat bagus di daerah ini. Selain landasannya sudah aspal, ada Wi-Fi gratis juga loh! 

Quest Kodiak 100
Bandara Long Ampung

Pelayanannya apa aja sih?

Di Long Ampung, kami melayani Pembinaan Guru Sekolah Minggu dan Sekolah Injil Liburan (SIL). Dalam pelatihan yang kami adakan, kami banyak berbagi tentang bagaimana menjadi guru sekolah minggu, baik secara pribadi dan skill.

Anak-anaknya banyak yang lucu-lucu. Sejujurnya, pelayanan ini sangat melelahkan. Apalagi aku sempat gantiin guru sekolah minggu yang nggak hadir pas SIL untuk membawakan firman Tuhan. Namun ketika menilik ke belakang, aku hanya bisa bersyukur aku bisa lewatin itu semua di dalam anugerah Tuhan.

Selebihnya, kami pelayanan gerejawi seperti pada umumnya, mulai dari khotbah, WL, kunjungan ke lansia sampai mimpin perseketuan-persekutuan kategorial. Well, ada banyak banget sih pengalaman yang ga akan terlupakan selama itu tapi kayaknya di kesempatan lain aja deh aku ceritain. Btw, nama tempat kami melayani itu Gereja Kemah Injil Indonesia (GKII) Long Ampung ya!

Foto guru-guru sekolah minggu yang ikutan pelatihannya
Anak-anak yang ikut SIL
Foto bareng pak gembala
Asal ngga terlalu ke tengah aja sih, nanti hanyut 🙂

Mandi sungai bang...

Untuk pertama kalinya lagi dalam hidupku, mandi dan nyuci baju di sungai! Awalnya ga mau dan ga suka tapi pas udah nyobain, ternyata beda banget rasanya! Mandi di tengah alam terbuka itu beda sensasinya loh! Bener-bener seru deh! Hahahaha

Hidden gems di pedalaman: Pop Ice dan Indomie!

Kebetulan aku sama Lumino punya jiwa petualangan yang besar (walaupun Lumino lebih berjiwa petualang ya) sehingga kami banyak jalan-jalan di desa. Ternyata banyak juga yang jualan Pop Ice loh! Pas di kota ampir ngga pernah minum barang ini, eh malah di pedalaman minumnya!

Kalo Indomie sebenarnya di sana susah nyarinya dan harganya mahal. Sekitar 5 ribuan per bungkus. Puji Tuhan, kami nemu penjual yang mau bikinin Indomie-nya buat kami! Seneng banget lah nemu Indomie di pedalaman! Btw ada mie Malaysia juga loh di sini!

Ga ada jaringan seluler

Kebetulan pas aku dateng, tower sinyal di desa ini rusak. Kata penduduknya sih udah lumayan lama ya rusaknya. Lalu untuk internet gimana dong? Nah ada 2 cara: beli paket internet WiFi satelit yang mahal atau ke Pos TNI! Nah pilihan yang kedua ini gratis ya guys. Jaraknya dari tempat tinggal kami sekitar 1-2 km aja.

Jangan kira karena WiFi satelit itu mahal terus kami ngga beli. Kami beli kok! Hahahaha… Cuma ya gitu, 3GB 150 ribu :”) Paket-paketnya mahal banget! At least bisa buat bales chat WA atau sesekali nelpon keluarga (atau calon keluarga?).

3 jam di jalan rusak

Selain di Long Ampung, kami juga pelayanan di Desa Data Dian. Jaraknya sekitar 3 jam perjalanan jika nggak hujan. Emang kenapa kalo hujan? Kalo hujan bisa ga menentu karena kita harus nunggu sungai surut dulu baru bisa lewat. Kebayang kan? Selain itu, jalannya rusak banget dan aku sama Lumino duduk di bak mobil double-cabin itu selama perjalanan. Sungguh pengalaman yang tak akan pernah aku lupain!

Kami berangkat dari Long Ampung tanggal 16 Juni dan kembali di tanggal 18 Juni. Pulang-pergi duduk di bak mobil. Pas balik kehujanan tapi untung udah lewatin sungai itu jadi aman deh. Terus, satu hal yang aku syukurin banget adalah karena setiap kali lewatin jembatan kayu, aku bisa ngrasain penyertaan Tuhan sehingga mobil seberat itu bisa lewat dengan aman. Btw, di Data Dian ada jaringan ya walaupun hanya 2G.

Nonton TV lagi

Untuk mengisi waktu-waktu kosong, aku rajin nontonin TRANS TV Sinema Spesial Liburan! Apalagi ga ada jaringan, TV jadi sarana hiburan yang bagus banget. Mulai dari Doraemon sampai Gods of Egypt aku tontonin semua! Ini seru banget karena udah lama banget sejak terakhir kali aku nonton TV. Soalnya di rumah TV udah rusak, di kampus juga udah ga pernah nonton TV. Lebih banyak nonton YouTube. YouTube lebih dari TV ga sih? :”)

Ketemu anak kalajengking!

Di tas sabunku ada invasi dari seekor anak kalajengking! HAHAHA!

Dijemput bu Ati!

Tanggal 19 Juli 2022 kami dijemput bu Rahmiati di Long Ampung. Ini juga menandakan bahwa pelayanan kami di tempat ini sudah selesai. Selama di tempat ini jujur aku sering pengen balik cepet :”) Tapi pas udah baliknya, eh malah kangen. Hmmmm… Manusia, manusia…

Dari Long Ampung kami berpindah ke Krayan, Kab. Nunukan. Perjalanannya sekitar 1 jam dari Long Ampung. Pas perjalanan ke Krayan untuk pertama kalinya aku duduk di kokpit pesawat bareng pilotnya! Seneng banget deh! Hahahaha

PKLDB sampe luar negeri!

Sebenarnya waktu kami di Krayan sangat singkat, hanya sekitar 3 hari 2 malam. Namun, pengalamannya tak kalah menarik! Di sana, aku bisa ke perbatasan Indonesia-Malaysia, makan nanas langsung di kebunnya, makan nasi adan yang enak banget (ini beneran enak banget), dan kunjungan ke STT Wilfinger di Desa Kampung Baru.

Akhir dari perjalanan ini

Aku berangkat ke Tarakan tanggal 21 Juli dari Krayan menggunakan pesawat MAF. Di Tarakan aku juga jalan-jalan dan makan burger bareng Lumino. Tanggal 22 Juli aku balik ke Manado. Balik ke Manado juga memakan waktu yang cukup lama juga. Rutenya: Tarakan – Surabaya – Makassar – Manado. Melelahkan tapi puji Tuhan aku bisa balik Manado dan menyelesaikan PKLDB aku kali ini! Bener-bener karena anugerah Tuhan.

Terima kasih Allah Tritunggal!

Aku bener-bener banyak belajar dari PKLDB kali ini. Mulai dari belajar percaya sama Tuhan, bersyukur dengan keadaan, dan semua pelajaran iman yang aku terima dari orang-orang yang membantu aku pelayanan selama di sana. Aku bener-bener bersyukur. Ketika nulis artikel ini, aku banyak flashback ke masa-masa PKLDB itu dan mengingat hidupku yang ga sempurna ini dipake Tuhan dan ditolong Tuhan menjalani pelayanan ini. Masih ada banyak yang masih bisa diceritain, tapi mungkin lain kesempatan aja ya. Terima kasih!

Bisa di-share juga nih...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.